Semanis Kurma : Sepucuk Surat Wasiat

Semanis Kurma TV9 2014 Episod 25 : Sepucuk Surat Wasiat
Bersama:
Ustaz Md Ghazali Ibrahim
Ustaz Wan Akashah Wan Abdul Hamid
Ustazah Siti Nor Bahyah Mahamood



B
Read More...

Atlet Bola Keranjang Qatar Dilarang Beraksi Kerana Hijab

Pemain Bola Jaring Qatar meninggalkan gelanggang selepas dilarang meneruskan perlawanan dengan pasukan Mongolia di Kompleks Sukan Hwaseong di Sukan Asia ke-17 (Reuters)

Pemain bola keranjang Qatar dilarang daripada meneruskan perlawanan menentang pasukan Mongolia berikutan larangan memakai hijab.

Seorang pegawai Qatar berkata bahawa undang-undang Persekutuan Bola Keranjang Antarabangsa (FIBA) yang mengharamkan semua jenis pemakaian di kepala ditempat yang selamat adalah bertentangan dengan sukan Olympic dalam kepelbagaian.

Kira-kira separuh daripada pemain bola keranjang Qatar memakai hijab semasa pusingan kelayakan menentang Mongolia di Incheon pada hari selasa yang lalu.

Atlet bola keranjang Qatar memakai pakaian yang direka khas untuk muslimah. gambar adalah ketika perlawan mereka menentang Lubnan di Sukan Arab 2011

"FIBA tidak membenarkan pasukan kami bermain dengan memakai hijab, oleh sebab itu kami terpaksa menarik diri daripada kejohanan ini" kata Ahlam Al Mana, Ketua jawatankuasa Suka Wanita, Qatar.

"Apa yang berlaku hari ini adalah bertentangan dengan matlamat Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa yang bertujuan untuk memasukkan kebelbagaian budaya di antara negara-negara. Ia juga bertentangan dengan slogan Sukan Asia di Incheon iaitu 'Diversity Shines Here'



Al Mana berkata, Qatar telah mengetahui larangan terhadap pemakaian hijab itu, namun berharap agar FIBA mengubah fikiran. Walaubagaimanapun larangan ini telah dilonggar pada peringkat kebangsaan.

Beliau menambah bahawa negara-negara yang terkesan dengan larangan ini tidak menghantar pasukan mereka ke Sukan Asia di Korea Selatan ini.

"Saya begitu pasti, apa yang berlaku hari ini akan mengubah peraturan FIBA dengan cepat" kata Al Mana.



"Sudah tentu OCA (Majlis Olimpik Asia) memberi galakan kepada kami untuk menyertai kejohanan ini, namun masalah ini adalah keputusan teknikal FIBA. Saya berharap di masa akan datang mereka akan membenaran kami."

Tiada respon terkini daripada FIBA mahupun OCA. Bola sepak merupakan antara sukan terkini yang membenarkan pemainnya memakai hijab berikutan perubahan peraturan FIFA tahun ini.


Sumber: TheMalaysianInsider
Read More...

Cara Berdakwah Di Alam Siber

Tanyalah Ustaz : Muamalat Siber
~ Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman


Foto : technesstivity

Ketidaksempurnaan Bukan Suatu Halangan

Allah s.w.t ada berfirman dalam surah as-Saf (61) 3;

كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لا تَفْعَلُونَ (٣)
“Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu Yang kamu tidak melakukannya.”

Allah s.w.t juga berfirman dalam surah al-Maaidah (5) 79;

كَانُوا لا يَتَنَاهَوْنَ عَنْ مُنْكَرٍ فَعَلُوهُ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ (٧٩)
“Mereka sentiasa tidak berlarang-larangan (sesama sendiri) dari perbuatan mungkar (derhaka dan ceroboh), Yang mereka lakukan. Demi Sesungguhnya amatlah buruknya apa Yang mereka telah lakukan.”

Dalam ayat ini, Allah s.w.t menegur orang-orang Yahudi yang mana mereka ini jika ada dikalangan mereka yang melakukan kesalahan, mereka akan memberi nasihat. Namun jika yang melakukan kesalahan itu mengulangi kembali kesalahannya buat kali yang kedua, orang-orang yahudi tidak lagi akan memberi nasihat bahkan mereka akan turut serta melakukan kesalahan itu. Perbuatan tidak saling memberi nasihat antara satu sama lain ini merupakan perbuatan yang buruk yang dilarang oleh Allah s.w.t

Dalam konteks dakwah, Kesempurnaan bukan merupakan satu syarat bagi seseorang untuk berdakwah. Walaupun seseorang itu mempunyai dosa, juga mempunyai ahli keluarga yang tidak baik, dakwah tetap perlu dilaksanakan. Bahkan ketidaksempurnaan itulah merupakan faktor mengapa kita perlu berdakwah, dengan tujuan bahawa kita berdakwah kepada diri kita terlebih dahulu, kita cuba memperbaiki segala kekurangan yang ada pada diri kita.

Hal ini amat bertepatan dengan konsep ‘llmu yang bermanfaat’. Ilmu yang baik serta bermanfaat adalah ilmu yang membuka keaiban (perbuatan dosa) kita sendiri, yang membuka kelemahan diri kita sendiri. Namun ia bukanlah bermaksud kita mendedahkan kelemahan diri kita kepada orang lain, namun kita mendedahkan keaiban tersebut kepada diri kita sendiri agar kita sentiasa sedar bahawa kita merupakan insan yang lemah serta sering melakukan dosa. Maka atas sebab lemah dan mempunyai dosa inilah kita perlu kongsikan (memberi nasihat) kepada orang lain agar tidak melakukan perkara yang serupa.

Dengan demikian, kita akan tergolong dalam golongan yang nabi s.a.w bersabda;


 الدَّالِّ عَلَى الْخَيْرِ كَفَاعِلِهِ
"Orang yang mendorong orang lain melakukan kebaikan, dia akan dapat pahala sebagaimana orang yang melakukan kebaikan itu".

Sebagaimana juga hadith nabi s.a.w;

مَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً حَسَنَةً، فَلَهُ أَجْرُهَا، وَأَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ، مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ، وَمَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً سَيِّئَةً، كَانَ عَلَيْهِ وِزْرُهَا وَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ بَعْدِهِ، مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ  ( رواه مسلم )
“Barangsiapa merintis dalam Islam suatu jalan yang baik, maka ia memperoleh pahala jalan yang baik itu dan pahala orang yang melakukannya sesudah dirinnya, tanpa mengurangi sedikitpun pahala mereka. Dan barang siapa merintis dalam islam suatu jalan yang buruk, maka ia akan menerima dosa jalan buruk itu dan dosa orang yang mngerjakannya sesudah dirinya, tanpa mengurangi sedikitpun dosa mereka” (Riwayat Muslim)

Berdakwah serta memberi nasihat dalam keadaan diri tidak sempurna dan mempunyai kekurangan adalah perkara yang perlu diteruskan, agar diri kita menjadi lebih baik dengan kebaikan-kebaikan serta pahala yang diperolehi daripada orang-orang yeng mengerjakannya atas nasihat yang diberikan oleh kita.


Foto : WikiHow

Tidak Memperlekeh

Namun bagi seseorang yang mengenali diri kita, mengetahui kekurangan yang terdapat dalam diri kita, serta memperlekehkan nasihat-nasihat serta kebaikan yang kita lakukan, mereka ini sebenarnya melakukan dosa sebagaimana sabda nabi s.a.w;



لَا تَحْقِرَنَّ مِنَ الْمَعْرُوفِ شَيْئًا، وَلَوْ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ
"Jangan kamu memperlekehkan satu kebaikan yang saudara kamu buat, walaupun kebaikan itu adalah apabila bertemu dengan saudara yang lain dia menunjukkan wajah yang ceria" (Riwayat Muslim)


Jangan memperlekeh orang melakukan kebaikan, kerana kebaikan yang kecil itu biasanya membawa ke syurga. Kerana kebiasaannya kebajikan yang kecil ini kita jauh daripada perasaan riak serta bangga, seperti memberi kucing makan, membuang kayu, ranting di tengah jalan dan sebagainya. Walaupun ianya kecil, namun itulah yang berjaya menyelamatkan kita di akhirat berbanding kebaikan-kebaikan yang besar, yang belum tentu kita ikhlas melakukannya.



*Artikel ini telah diubahsuai daripada kuliah Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman dalam rancangan Tanyalah Ustaz yang bertajuk Muamalat Siber. Sila rujuk video asal bagi mendapatkan kefahaman yang lebih jelas.
Read More...

Tanyalah Ustaz : Muamalat Siber

Tanyalah Ustaz TV9 2014 Episod 116 : Muamalat Siber
Bersama:
Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman



Bahagian 1

Bahagian 2

Bahagian 3
Read More...

Keseluruhan Pemain Bola Sepak Cameroon Masuk Islam


Pasukan Cameroon mengucap dua kalimah syahadah beramai-ramai setelah menghadiri
satu kem latihan yang dianjurkan jabatan tersebut di Dubai - Foto: IACAD

Kesemua anggota pasukan bola sepak kebangsaan Cameroon termasuk jurulatih dan paderi mereka telah memeluk agama Islam, lapor Jabatan Hal Ehwal Islam dan Aktiviti Kebajikan Dubai (IACAD), Emiriyah Arab Bersatu.
Anggota pasukan Cameroon mengucap dua kalimah syahadah beramai-ramai setelah menghadiri satu kem latihan yang dianjurkan jabatan tersebut di Dubai.

Menurut IACAD, keputusan itu diambil kerana mereka tertarik dengan layanan baik dari warga tempatan serta keamanan dan ketenangan yang dapat dirasakan di dalam Islam.

Pasukan Cameroon berasal dari akademi bolasepak yang ditubuh khas untuk anak-anak yatim, orang geladangan dan orang miskin.

Ketua Pengarah IACAD, Dr. Hamad Al Shaibani berkata, jabatan tersebut telah menyaksikan ramai penduduk dan pelancong dari pelbagai kewarganegaraan memeluk Islam.

“Kebanyakan mereka memeluk agama Islam kerana tertarik dengan nilai-nilai tolerans, berperikemanusiaan dan prinsip Islam serta kebajikan yang ditunjukkan oleh orang Islam itu sendiri,” kata Dr Hamad.

IACAD banyak menganjurkan program untuk golongan mualaf dan orang bukan Islam dalam memperkenalkan mesej wasatiah yang sebenar Islam sebagai agama untuk semua.

Jabatan yang diasaskan oleh Almarhum Sheikh Rashid Saeed Al Maktoum pada tahun 1969 ini bertindak sebagai  badan yang  bertanggungjawab menguruskan pusat menghafal Al-Quran, menyelia dan menjaga masjid, menguruskan perlesenan persatuan kebajikan dan institusi Islam dan menyelia hal ehwal pentadbiran, kewangan serta hal ehwal Fatwa.

Setakat ini IACAD mempunyai 17 pusat Islam dan 38 pusat hafalan suci Al-Quran di Dubai.



Artikel Asal: Astro Awani
Read More...

Muhammadku : Adab Tidur Rasulullah

Muhammadku TV3 2014 Episod 9 : Adab Tidur Rasulullah
Bersama:
Habib Ali Zaenal Abidin al-Hamid





Sunnah Ketika Hendak Tidur

1. Bertaubat dan Berwudu'

 إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ 

“… Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang Yang sentiasa mensucikan diri.” [al-Baqarah (2) 222]

2. Membaca Doa

وعن البراء بن عازب رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أتيت مضجعك فتوضأ وضوءك للصلاة ثم اضطجع على شقك الأيمن، وقلاللهم أسلمت نفسي إليك ووجهت وجهي إليك، وفوضت أمري إليك، وألجأت ظهري إليك، رغبةً ورهبةً إليك، لا ملجأ ولا منجا منك إلا إليك، آمنت بكتابك الذي أنزلت، ونبيك الذي أرسلت، فإن مت من ليلتك مت على الفطرة واجعلهن آخر ما تقول

"Dari al Barra bin Azib, bahwa Rasululah bersabda; "Jika engkau hendak menuju pembaringanmu, maka berwudhulah seperti engkau berwudhu untuk shalat, kemudian berbaringlahlah di rusukmu sebelah kanan lalu ucapkanlah doa: "Ya Allah sesungguhnya aku menyerahkan jiwaku hanya kepadaMu, kuhadapkan wajahku kepadaMu, kuserahkan segala urusanku hanya kepadamu, kusandarkan punggungku kepadaMu semata, dengan harap dan cemas kepadaMu, aku beriman kepada kitab yang Engkau turunkan dan kepada nabi yang Engkau utus” dan hendaklah engkau jadikan doa tadi sebagai penutup dari pembicaranmu malam itu. Maka jika enkau meninggal pada malam itu niscaya engkau meninggal di atas fitrah


3. Baring di atas bahu kanan dan meletakkan telapak tangan kanan pada pipi kanan

# Kenapa kanan?
Kerana tidur adalah saudara kematian, seakan-akan bersedia untuk ke alam Barzakh

4. Membaca ayat Kursi dan 2 ayat terakhir surah al-Baqarah

# Kenapa perlu baca ayat Kursi?
> Jom baca kisah Abu Hurairah dengan Syaitan ini;

Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah s.a.w. untuk menjaga gudang zakat di bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun Abu Hurairah berjaya menangkapnya. “Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah s.a.w.,” gertak Abu Hurairah. Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, sehingga dia merayu : “Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya ramai dan saya sangat memerlukan makanan.”Maka pencuri itu pun dilepaskan.

Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah s.a.w. Maka bertanyalah beliau : “Apa yang dilakukan kepada tetamu semalam, ya Abu Hurairah?” Dia mengeluh, “Ya Rasulullah, dia seorang miskin, keluarganya ramau dan sangat memerlukan makanan,” jawab Abu Hurairah. Lalu diterangkan pula olehnya, bahawa ia kasihan kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya.

Dia berbohong ” kata Nabi Muhammad s.a.w.: “Pada waktu malam nanti dia akan datang lagi.”
Kerana Rasulullah s.a.w. berkata begitu, maka penjagaannya diperketatkan, dan kewaspadaan pun dipertingkatkan.

Dan, benar sekali pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti semalam. Kali ini dia juga tertangkap. “Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah s.a.w.,” ugut Abu Hurairah, sama seperti malam sebelumnya. Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun : “Saya orang miskin, keluarga saya ramai. Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi.

Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun dia dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah s.a.w., dan beliau pun bertanya seperti kelmarin. Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah s.a.w. menegaskan : “Pencuri itu bohong, dan malam nanti dia akan kembali lagi.

Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan lebih berwaspada. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang seperti diperkatakan oleh Rasulullah s.a.w. dan dia berjaya menangkapnya, ia telah bertekad tidak akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya pencuri jahanam itu. Beliau kesal. Kenapa pencuri semalam itu dilepaskan begitu sahaja sebelum diseret ke hadapan Rasulullah s.a.w.?

Malam semakin larut, jalanan sudah sepi, ketika tiba-tiba muncul bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yang dijaganya. “Benar, dia datang lagi,” katanya dalam hati. Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah bertekuk lutut di hadapannya dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam kepura-puraan pada gerak-gerinya. “Kali ini kau pastinya ku adukan kepada Rasulullah s.a.w.. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga". Lepaskan saya,” pencuri itu memohon. Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahawa kali ini ia tidak akan dilepaskan lagi.

Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata : “Lepaskan saya, saya akan mengajar tuan beberapa kalimah yang sangat berguna.

Kalimah-kalimah apakah itu?” Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu. “Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi.” Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah.

Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah s.a.w. untuk melaporkan pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan ayat Kursi. “Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?” tanya Rasulullah s.a.w. sebelum Abu Hurairah sempat menceritakan segalanya. “Dia mengajarku beberapa kalimah yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan,” jawab Abu Hurairah. “Kalimah apakah itu?” tanya Nabi Muhammad s.a.w.. Katanya : “Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : “Jika engkau membaca itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi hari.

Mendengar cerita Abu Hurairah, Nabi Muhammad s.a.w. berkata, “Pencuri itu telah berkata benar, sekalipun sebenarnya dia tetap seorang pendusta.” Kemudian Nabi Muhammad s.a.w. bertanya pula : “Tahukah kamu, siapa sebenarnya pencuri yang bertemu denganmu tiap malam itu?” “Entahlah.” Jawab Abu Hurairah. “Itulah syaitan.” jawab Nabi Muhammad s.a.w. [Kisah ini dirakamkan dalam Sohih Bukhari: No. 2187]

2 Ayat Terakhir Surah al-Baqarah

آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ (٢٨٥)لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلا تُحَمِّلْنَا مَا لا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ (٢٨٦)

285. Rasulullah telah beriman kepada apa Yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang Yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Mereka berkata): "Kami tidak membezakan antara seorang Dengan Yang lain Rasul-rasulnya". mereka berkata lagi: Kami dengar dan Kami taat (Kami pohonkan) keampunanMu Wahai Tuhan kami, dan kepadamu jualah tempat kembali".

286. Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya. ia mendapat pahala kebaikan Yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan Yang diusahakannya. (Mereka berdoa Dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau mengirakan Kami salah jika Kami lupa atau Kami tersalah. Wahai Tuhan Kami ! janganlah Engkau bebankan kepada Kami bebanan Yang berat sebagaimana Yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang Yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa Yang Kami tidak terdaya memikulnya. dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah Kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum Yang kafir". [al-Baqarah (2) 285-286]

5. Membaca surah al-Ikhlas dan surah al-Muawwizatain (al-Falaq & an-Nas)

Rasulullah s.a.w membaca surah ini kemudian dihembuskan ke telapak tangan Baginda, kemudian mengusapkan ke seluruh badan sebagai (حصن الحصين) Benteng daripada segala yang buruk yang mengganggu ketika tidur, baik dari segi fizikal mahupun mimpi-mimpi buruk daripada syaitan.

6. Membaca Subhanallah (33x), Alhamdulillah (33x) dan Allahuakbar (34x)


7. Menyediakan tempat tidur yang tidak membawa kita lebih lena tidur



Sunnah Bangun Daripada Tidur

Membaca Doa

Doa 1:

ﺍﻟﺤﻤﺪ ﻟﻠﻪ ﺍﻟﺬﻯ ﺃﺣﻴﺎﻧﺎ ﺑﻌﺪﻣﺎ ﺃﻣﺎﺗﻨﺎ ﻭﺇﻟﻴﻪ ﺍﻟﻨﺸﻮﺭ

Segala puji bagi Allah yang menghidupkan aku kembali setelah mematikan aku dan kepada Allah akan bangkit

Doa 2:

الحمد لله الذى عافانى فى جسدى ورد علي روحى وأذن لى بذكره

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kesehatan pada jasadku dan mengembalikan ruhku kepadaku, serta merestuiku untuk berdzikir kepadanya.

# Kenapa perlu baca Alhamdulillah?
> Kerana Allah s.w.t menganugerahkan umur yang baru untuk kita
> Kerana Allah s.w.t memberikan peluang yang baru mempertingkatkan timbangan amal kebaikan kita.

Daripada Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Apabila salah seorang dari kalian tidur, maka syaitan mengikat tiga ikatan di atas kepalanya. Setiap ikatan diikat dengan berkata ‘Malam masih panjang, tidurlah’.
(a). Jika ia bangun lalu berzikir kepada Allah, maka lepaslah satu ikatan.
(b). Jika ia berwudhuk, maka lepaslah ikatan yang lainnya dan
(c). Jika ia mengerjakan solat maka lepaslah semua ikatannya (ikatan syaitan itu).
Sehingga pada pagi harinya (apabila bangun dari tidur) ia berjiwa lapang dan bersemangat. Sedangkan jika ia tidak melakukan hal tersebut (bangun malam lalu berzikir, berwudhuk dan solat) maka pada pagi harinya, jiwanya akan buruk dan malas.



* Intipati ini adalah sebahagian daripada penjelasan ustaz. Sila tonton video di atas untuk mendapatkan penjelasan yang lebih jelas.
Read More...

Tanyalah Ustaz : Ambil Hati

Tanyalah Ustaz TV9 2014 Episod 113 : Ambil Hati
Bersama:
Ustaz Ahmad Shukri Yusof



Bahagian 1

Bahagian 2

Bahagian 3
Read More...

Kristianisasi Anak-Anak Muslim Di Jawa Timur


Jawa Timur: Masihkah anda ingat tragedi gunung berapi Kelud yang meletus pada 14 Februari 2014 sehingga mengorbankan sekurang-kurangnya dua orang dan memaksa lebih 200 ribu penduduk dari 36 perkampungan sekitarnya berpindah.

Peristiwa yang masih lagi segar serta pilu untuk diingati penduduk kampung, kini pula sedang diancam oleh pihak yang tidak bertanggungjawab yang cuba mengambil kesempatan untuk merosakkan akidah anak-anak dengan cara yang halus.

Berita ini diketahui apabila munculnya sebuah video yang bertajuk 'Kristenisasi Muslim di Kelud' yang dimuat naik ke laman Youtube pada 15 September 2014. Video yang berdurasi selama 0.47 minit ini menunjukkan sebilangan kanak-kanak muslim yang lengkap dengan hijab diajarkan lagu yang berjudul Dalam Yesus Kita Bersaudara.




Pada mulanya timbul perasaan pelik apabila lagu yang dinyanyikan oleh mereka ini ada terselit perkataan 'Yesus', namun setelah diselidiki ternyata lagu ini merupakan lagu nyanyian masyarakat kristian.




Ayat 'dalam Yesus kita bersaudara' dalam lagu ini kelihatan diulang-ulang dipercayai bagi menanam perasaan kasih kepada Jesus serta memberi ingatan ke dalam diri penyanyinya lebih-lebih lagi golongan kanak-kanak.



Sumber Video : http://youtu.be/Baj4kpoW2S8



Read More...
Blogger Widgets